1

Akhirnya Punya Pisau Buatan Tito ZYX

Agak sedikit norak sih judulnya memang, tapi karena memang apa yang saya dapat ini juga agak sedikit ajaib. Jadi gini ceritanya…

Saya mengenal Mas Tito ini dari temen-temen Indonesian Blades, nama beliau ini cukup terkenal dan memang pisau(folder atau balisong) buatan beliau ini bisa dibilang gak semua orang bisa dapatkan, saya sendiri heran, kenapa kok susah didapatkan. Sampai akhirnya saya mengetahui kenapa kok pisau buatannya ini susah didapat.

Akhirnya saya bisa bertemu dengan beliau. Saya bertemu dengan Mas Tito kalau gak salah ada event Indonesian Blades di JCM Jogja, saya sih niatnya mau bertemu dengan salah satu member di sana. Eh, kok ndilalah ada Mas Tito. Saya berkenalan dengan beliau dan ngobrol cukup lama dengan beliau. Dari obrolan tersebut banyak muncul ide-ide menarik dengan Beliau. Saat sudah merasa cocok, saya baru bertanya dengan beliau kalau “berapa sih kalau buat pisau di Mas Tito?”. Akhirnya keluarlah angka. Saat itu saya belum meng-iya-kan. Kemudian saya bertukar nomor dengan beliau.

Bulan berganti, tahun berganti tapi saya belum pengen buat/dapatin pisau buatan Beliau. Akhirnya dari obrolan-obrolan, saya pun memberanikan diri untuk mampir ke workshop-nya. Dari mampir ke workshop, saya melihat ada bilah bagus. Kemudian baru saya berani tanya untuk “mendapatkannya”. Gak lama, saya pun berani “meng-iya-kan” kalau saya pesan ke beliau.

Bulan berganti lagi, tapi saya belum dapat kabar, dan memang wong belum ada duit buat bayar kalau pisaunya jadi. Nah, pas ke Jogja ada kerjaan, saya mampir lagi. Dari obrolan tersebut akhirnya saya dapatkan juga pilihan bilah dan pilihan scale-nya.

Minggu berganti minggu, juga, saya akhirnya dapat kabar via WA bahwa pilihan scale-nya sudah dibentuk polanya. Sayapun tanya, kira-kira selo dan kapan jadinya. Saya juga ngatur jadwal ke Jogja untuk mampir ke workshopnya sekalian pas ada kerja juga. Oh, ya, Mas Tito ini berdomisili di Jogja dan workshop-nya ada di daerah Berbah Sleman.

Dari obrolan di workshop beliau, saya tau siapa beliau, dulu kerja di mana, dan ngapain saja. Banyak cerita-cerita tentang hidup bareng beliau, kami gak hanya ngobrol pisau saja. Dan memang, saya akhirnya tau kenapa kok pisaunya ini sangat “rumit”, ya, karena beliau ini ternyata backgroundnya adalah arsitek, dan semua kalau gak pas, ya gak bakal diselesaikan. Kalau anak internet, bilangnya UI/UXnya dipikir beneran. Dan saya juga baru tahu kalau dulu beliaulah yang buat design serta pengerjaan toko buku yang cukup terkenal di sekitaran Gejayan Jogja.

Minggu lalu, saya pas di Jogja pas ngantor, saya mampir lagi di workshop-nya. Saya liat sendiri pisau folder saya sedang digarap. batinku,” ah, bentar lagi kelar nih, lebaran punya pisau baru!” dan ternyata sampai malampun, pisau saya belum pegang. Hingga 3 harian saya bisa dibilang nunggoni pisau saya jadi. Dengan mata kepala saya sendiri, beliau membuat baut, handle, scale, washer itu dengan manual. Oh, ternyata mitos itu benar. Bahwa semua buatan beliau ini dibuat dengan tangan. Pokok’e aku ndlogop lah! *menjura*

 

Speknya:

  • Titanium Framelock.
  • Copper Scale
  • Copper Thumbstud
  • Titanium Backspacer
  • K110 Blade
  • Titanium Clip
  • Brass Washer
  • Blade Length: 4inch
  • Open 8″
  • Close: 4″
  • Blade Thickness: 3mm.
  • Satin Hollow Grind

Daaaan! Akhirnya saya punya pisau baru! Punya Tito ZYX! Seneng banget pokoke! Dan saya akhirnya tau, kenapa buatan beliau ini susah didapat dan jadi inceran para penggemar pisau. Suwun, Mas Tito! nyuwun sewu, ngrepoti. Ditunggu karyanya lagi. Saya sabar wis. Hahahaha. Akhirnya saya bisa ngeblog lagi. Suwun Mas Sandal yang sudah mbenakne karena saya lupa password. Hahaha. Oh, ya, kalau pengen pesen pisau buatan Tito ZYX, bisa dicek di IG Beliau di: SINI

Mas Jun

Working In Silence & Move When The Time Is Right. | Live Slow, Die Whenever. | A Motorcycle & A Mission | Lucky Bastard | Drink Too Much Coffee | me@masjun.com

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *