6

Alasan Kenapa Pengusaha Batik Besar Di Solo Tidak Punya Web Untuk Perusahaannya Sendiri

Seperti biasa daripada dikira saya nganggur oleh tetangga, saya memutuskan untuk keliling mencari-cari batik untuk saya setorkan ke rekan saya yang punya usaha bareng di negara seberang sana.

Akhirnya saya memutuskan untuk main ke BTC Solo (Beteng Trade Centre), ini sebenarnya bukan kali pertama saya main ke BTC, karena biasanya saya selalu diajak sodara untuk ke sini, dan kemarin itu saya main ke BTC saya memang ada keperluan mengumpulkan data untuk saya serahkan ke rekan saya itu. Karena memang tugas saya seperti itu.

Nah, setelah keliling-keliling saya pun menemukan sebuah kios yang menurut saya sangat keren! karena di kios kecil itu banyak kain warrna warni yang menurut insting saya ini bakal bagus di jual baik sebagai barang jadi atau dijual hanya kain potongan saja.

Akhirnya, saya pun masuk ke kios itu, saya ngobrol dengan penjaganya, saya bertanya seperti halnya pembeli di pasar, berapa harga, kainnya apa, cara pembuatannya seperti apa, minumum beli berapa dll. Setelah saya foto-foto, sayapun diberi kartu nama oleh penjaga kios tersebut untuk menghubungi pemiliknya. Sayapun pamitan setelah memasukan kartu nama itu ke dalam dompet lusuh saya.

Pada sore harinya saya pun melakukan ritual nongkrong di sebuah warung kopi langganan saya, saya pun membuka laptop untuk mengirim foto-foto kepada rekan saya tersebut. Tak lama saya pun mengirimkan e-mail kepada nama yang tercantum pada kartu nama tersebut untuk melakukan janjian ketemuan. Kami pun saling berbalas email dan akhirnya memberikan nomer pribadi masing-masing untuk melakukan janjian ngobrol-ngobrol siapa tahu ada yang bisa dikerjakan bersama.

Pada keesokan harinya saya pun SMS kepada pemilik kios batik tersebut, ternyata beliau sedang berada di workshop yang ternyata letaknya tidak jauh dari rumah saya, janjianpun saya lakukan setelah jam 13:00 WIB.

Setelah jam 13:00 WIB saya pun segera nyetater motor kesayangan saya menuju pabrik bapak tersebut. Kamipun akhirnya ngobrol dan saling mengenalkan diri masing-masing. Ternyata bapak tersebut juga baru saja membuat pabrik dan kantor di daerah tersebut, kira-kira 2 tahun bapak tersebut membuatnya. Sedangkan dirinya bukan pemain baru di dunia perbatikan kota Surakarta. Meskipun dirinya bukan pemilik tetapi dirinya memberanikan diri untuk membuat pabrik sendiri dengan uang yang sudah dikumpulkannya sejak 20 tahunan lebih sebagai seorang marketing di salah satu merk batik yang cukup terkenal di Surakarta.

Bersama satu rekannya dirinya utang bank, menjual beberapa asetnya untuk mencoba berdiri sendiri di usaha yang sudah cukup lama ditekuninya ini. Akhirnya obrolan sana sini pun kami lakukan bertiga di ruang meetingnya. Saya singkat saja lah ya- , akhirnya saya pun menunjukan website bowsandsquares yang bergerak di bidang garment batik.

 

A(Saya): Ini Pak, website saya. Saya menunjukan ini karena saya nanti dikira tipu-tipu, Pak. Haha

B:(Pengusaha): Wah! bagus, Mas produknya. Web-nya juga bagus. Iya, saya percaya kok, Sama Mas Iwan. Kira-kira kalau bikin web begini habis berapa ya? Mbok saya dibikinin. Biar nanti saya rembugan sama Pak C(rekannya yang sekaligus bagian Accounting/Finance-nya).

A: Ndak banyak kok Pak, ndak mahal. Kalau mau keren banget ya cukup lumayan. Tapi kalau sekelas bapak gini ya pasti bisa lah. (Canda saya kepada Bapak B)

B: Ah, iso wae mbribik’e ben gawe. Hahaha.. Pinter juga cara dodolannya, bisa sekaligus jualan jasa web sama jualan batik!

A: Wah, ya ndak pak. Saya ya cuman gini iseng kok. Kalau ada yang mau saya buatin semampu saya saja. Nanti saya bantu kerjain sama temen-temen saya.

B: Hmm… tapi kok aku takut ya buat web?! Ragu-ragu.

A: Lha kenapa, Pak?

B: Takut design saya dipakai orang lain.

A: “Pake watermark kan bisa pak, aman.”, ujar saya.

B:” Jadi gini mas, saya ceritain sebelumnya. Saya udah sangat lama sekali pengen buat web/company profile buat usaha saya ini, saya juga pengen di kartu nama ini ada tulisan web perusahaan ini. Saya selama ini ndak pernah paham online-onlinenan kayak anak muda sekarang ini. Tapi yang saya takutkan adalah, ketika saya membuat web lalu produk saya di-copy sama orang saya kan repot akhirnya, karena produk yang saya jual ini adalah produk pesanan khusus expor saja, kalau barang yang mas iwan liat di BTC itu sebenarnya barang sisa saja, jadi kalau mau saya buat lagi ndak mungkin dan memang cuman menghabiskan stok pesanan daripada nglumpuk di gudang. Untuk lokalan memang saya belum ada rencana ke sana, masih akan memikirkannya dulu kalau nanti sudah agak sedikit selo. Karena saya pernah ada orang yang ngajak kerjasama dengan saya, seperti mas Iwan ini, ada perusahaan di luar sana, kemudian ada salah satu dari design saya dicomot dan ada design orang lain di sana, kemudian saya dimarah-marahin sama yang punya design itu. Wah, repot saya Mas! Waktu itu memang kesalahan saya sih, saya agak sedikit lengah dengan hal itu, padahal orang yang mencomot design saya itu ndak seberapa pesannya, ndak sama kayak yang buat design itu, bisa ratusan yard waktu itu. Jadi ya saya kok akhirnya serba salah sendiri sekarang.”

A:”woh, ngaten, Njih Pak?”

B:”Iya, saya sebenarnya juga pengen banget, tapi ya itu tadi. Saya bingung juga akhirnya. Coba nanti saya pikirkan lagi, lagian kalau saya bikin web pun saya juga agak susah ngurusnya sendiri.”

A:”Saya juga bisa kok nderek Bapak jadi pegawai sini” Ujar saya sambil becanda.

B:” Waaaaaa… hahahaha. Nanti blonjone Mas Iwan iso akeh yo?! ahahaha” jawab Bapak tersebut.

A:”Hahahaha.. Lha pripun Pak? Kahanan menika!”

B:”Santai saja Mas, saya juga lagi belajar berdiri sendiri, Mas Iwan juga lagi belajar juga. Kita lagi sama-sama belajar juga. Saya kok malah jadi mumet dan bingung ya, gara-gara mas Iwan ini!”

A:”Wah, kok dalem to Pak? Saya kan niat saya ingin kerjasama ke batik saja, bukan ke hal yang lain.”

B:”Iya, tapi saya malah matur nuwun sudah diberikan bayangan dan disadarke. Nanti saya rembugan lagi. Lagian saya pikir kalau akhirnya saya bikin web  yang pakai design khusus barang pesanan expor dan saya tidak pasang barang buatan lokal saya, saya nanti yang repot. Padahal saya ini ndak punya design untuk lokal, semua sudah saya buat sesuai pesanan, meskipun di atas kertas saya tidak ada perjanjian tertulis bahwa saya tidak boleh menjualkan lagi tetapi saya ini wong pekewuh, saya bisnisan gini atas dasar trust mas, kalau jadi rejeki seperti sekarang saya punya pabrik produksi sendiri itu sebuah pencapaian yang buat saya sendiri saya masih tidak percaya itu.”

A:”Lho, waktu dimaki-maki itu seperti apa Pak?”

B:”Wah, remuk saya dientekne di telpun, kebetulan saya juga pernah ada cerita waktu teman saya di Houston sana, bahwa pernah ada makelar yang ambil barang dari sebuah pabrik di kota ini juga, dan di Houston sana kebetulan ada semacam Bazzar. Nah, pas Bazzar dibuka jebulnya isinya barangnya sama semua. Opo ra ndagel banget itu?! Dan semua ambilnya sama! Dari pabrik A, dan akhirnya mung dagelan itu, semua saling menghancurkan harga, semua ndak masuk akal. Saya juga ndak mau kalau nanti harga dan hasil saya ini jadi barang murahan yang nantinya orang itu lihatnya seperti ndak ada kesan mahalnya. Saya ndak punya kontrol atas barang saya sendiri akhirnya. Apalagi kalau sampai perusahaan China njiplak, wah, remuk saya, saya pernah ada kejadian ada orang pura-pura beli, tapi ternyata dibeli sama sebuah pabrik kain di Hongkong sana. Kemudian saya stop! udah ndak mau lagi, untungnya saya hanya kirim sample 5 saja. Kalau saya sampe kehilangan kepercayaan itu trus saya kukut kan kasihan pegawai saya mas”

A:”Wah, bener juga njih! Akhirnya jadi serba salah juga. Pengennya buat web untuk promo produk tapi kok kalau ada yang njiplak nanti repot.”

B:”Lha ya, gara-gara njenangan ini tadi! Hahahahaha. Lagian saya juga melihat semua pabrik batik besar di Solo rata-rata ndak punya web, kalau ada web dengan tampilan apik, mereka sudah punya produk lokalan sendiri, kesalahan saya juga saya belum punya produk lokal, dan mungkin nanti saya kalau diparingi rejeki saya mau buat, dan malah para malekar-makelar itu web-nya bagus-bagus” Ujarnya sambil menyebutkan beberapa pabrik batik (* yang memang setelah saya cek sendiri tidak ada webnya, kalaupun ada tidak ada penjelasan atau pemasangan produk mereka, padahal kalau dibilang gedhe, ada pabrik yang gueeedhe banget yang webnya hanya sederhana ndak ada isinya sama sekali, semacam cuman beli domain tok)

A:”Wah, njih leres Pak. Anu, nyuwun ngapunten, berhubung waktu sudah sore, saya ijin pamit.”

B:”Ooo.. Ya, wis sore ternyata ya. Baiklah, matur nuwun, semoga nanti ada yang bisa kita kerjakan bareng ya Mas. Kita ngimpi babu bareng. hahahaa. ”

——

 

Akhirnya saya pun pamit dari obrolan yang menyenangkan itu, saya akhirnya juga mengerti, kenapa kok pabrik-pabrik besar batik rata-rata tidak punya web sendiri. Karena takut dijiplak produknya! , wah sayang banget, karena sebenarnya kalau dibilang dari segi promo kan lebih baik punya web sendiri, tapi kalau punya web nanti dijiplak. Memang serba salah akhirnya. Begitulah pengalaman saya hari ini, mendapat banyak ilmu dari bapak B itu. Matur nuwun sudah selo mbaca tulisan panjang saya. Kalau bingung mohon maaf, karena saya ya gini. *sun kening*.

Mas Jun

Working In Silence & Move When The Time Is Right. | Live Slow, Die Whenever. | A Motorcycle & A Mission | Lucky Bastard | Drink Too Much Coffee | me@masjun.com

6 Comments

  1. bener mas jun, apalagi usaha yang berhubungan dengan kerajinan tangan dan bukan yang produksi masal, ide kreatif nya itu yang susah dan mahal kalau tiba-tiba diambil orang tak bertanggung jawab kan nyesek juga

  2. Kalau perusahaan yang “cuma beli domain tok” itu biasanya butuh alamat email dengan nama domainnya untuk mendapat kepercayaan dari pihak lain Mas, apalagi kalau mainnya udah korporat.

    Misal alamat masjun@pengusahabatikmudabersahaja.com gitu pasti lebih dipercaya daripada masjun@mbuhmail.com to Mas?

    Di tempat saya macul, sejauh yang saya tahu, ada puluhan website milik korporat yang cuma nampilin halaman under construction tapi kalau diintip lalu-lintas emailnya cukup padat setiap harinya.

    • iya, mas. saya juga mikirnya gitu, saya liat di salah satu web korporat batik besar web’e ya mung slide gambar dan ada kontaknya aja, ndak ada isine yang kira-kira menjual apa gitu. hahaha..

  3. Industri kreatif memang paling rawan dengan pembajakan ide. Mungkin solusinya yang dipajang desain yang generik saja. Atau desain yang sudah dipatenkan. Bisa juga desain batiknya dijadikan desain webnya, misal jadi background atau pernak-pernik visualnya.

    • buat orang yang melek web dan internet marketing jane perkara ini rodo risi ya? mikirnya, promonya gimana? biar terkenal gimana dll, karang ya cah dolanane SEO dadi sebisa mungkin semua media berhubungan dengan internet sebisa mungkin kita buat. tapi kalau tiba-tiba nanti ide dibajak juga repot. hahaha. tapi mereka(perusahaan besar batik) itu ya santai, ompset sehari ratusan juta wae aman. asem. sing melek internet tiap ada socmed dibuat untuk media promo, malah ndak sepiro. Kadang di sini Internet Marketingannya ilmune ra mlaku. :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *