10

Jalan Jalan Selo

Yak, sesuai judulnya, kemarin saya melakukan salah satu tindakan random, jadi gini ceritanya…. Bangun tidur jam 9, mbales chat di hape ngecek jualan dan melakukan aktifitas mandi(ndak perlu tak ceritain proses mandinya to?) setelah membalas jualan tadi, sudah kelar semuanya tiba tiba kok pengen melakukan perjalanan motoran sendiri, bukan sama pacar atau sama temen, njuk bingung mau ke mana, akhirnya tertujuan tempat wisata yang sudah lama ndak saya datengin. TAWANGMANGU! (terakhir ke sini Presidennya masih Megawati)

Ya, saya selo. Perjalanan dilakukan dari rumah menuju tempat tersebut selama 2 jam perjalanan menggunakan motor. Sampai tempat tujuan langsung kena udara adem, dingin sejuk pegunungan. Tetapi kok rasanya ada yang kurang dari perjalanan tersebut, nanggung, pengen ke tempat yang lebih dingin lagi. Langsung digeber saja motor agak ke timur menuju SARANGAN! \o/

Sebelum sampai Telaga Sarangan di kasih pemandangan terasiring tanaman kol, wortel dll. Yah, mata segeran lah setelah sekian lama cuman liatin layar monitor buat kerja. Berhenti sebentar di pinggir jalan, foto foto sak udutan sambil menghirup udara dingin yang kebetulan waktu itu kabutnya turun jadi hawanya adam..  brrrrr..

Lalu nyetater motor buat naik ke arah Telaga Sarangan, tapi sebelum sampai Telaga Sarangan lewat Cemoro Sewu dan Cemoro Kandang, di sini mampir berhenti lagi, kaget banget sudah lama ndak ke sini ternyata banyak penjual. Di depan pos keberangkatan Cemoro Kandang dulu seingat saya hanya ada warung gubuk jualan pecel dan mie, sekarang sudah ramai sekali los los yang isinya pedagang jagung bakar, sate kelinci, bakso kuah dll. Wah, ternyata saya sudah lama banget ndak ke sini. Hahaha..

IMG_3385

Mampir ke sini kalau ndak makan makanan khas rasanya kurang, lalu mampir di salah satu los warung depan Cemoro Kandang, ada warung sate kelinci. Akkkkk kelinci lucunya jadi sateeee aakkk.. Enak enak pokoknya. Total kehancuran  dompet seporsi sate + tambah lontong + teh panas + kerupuk sebesar 22K IDR.

Setelah perut lumayan kenyang, perjalanan dilanjutkan ke Telaga Sarangan, saya lupa berapa kilo meter ke sana, tapi perjalanan cukup menantang, jalanan basah karena memang habis hujan, turun kabut, dan aspal masih ada sedikit  sisa abu vulkanik Gunung Kelud yang ternyata di daerah Magetan juga terdampak parah.

Perjalanan cukup menantang, karena selain jalan licin, waktu itu jalanan sepi sekali dan samping kanan kiri adalah pohon pohon tinggi. Serem! Bukan takut sama demit, tapi takut sama garong dan takut ban bocor. Bayangkan! Ban bocor atau di garong di tengah jalan yang sepi. Pokoknya perjalanan itu saya ikhlas lilahi taala pokoknya.

Akhirnya! Sampai juga perjalanan selo ini ke tempat yang terakhir saya ke sini itu saya baru kering sunatnya. TELAGA SARANGAN! Telaga yang ada di daerah Magetan ini ada di tengah tengah gunung, pokoknya nyenengkeh! Ada Speed boat, naik kuda keliling telaga, jajan sate kelinci di pinggir telaga. Yah, hiburan yang dari jaman Diponegoro belajar naik jaran sampai jaman Ninja 250 tidak berubah. tapi ndakpapa, wong masih tetap laku dan rampai kalau liburan.

Nah, berhubung bingung warung ndak bukak semua karena memang ke sana pas bukan waktu liburan jadi sepi. Mampirlah ke warung tenda pinggir telaga, ada jajanan mie, kopi, gorengan. Di samping warung tenda itu banyak pemancing yang mencoba ilmu sabarnya di telaga. Sambil lihat lihat telaga pesenlah kopi pait satu dan beli rokok satu batang.

Macak akrab ketika ada pemancing dapat ikan. Yah, namanya orang sabar terus dapet ikan mereka teriak teriak trus ikan yang di dapat nyiprati. Asem tenan pokokmen. Tetapi dari sana saya kenalan sama bakul bakso keliling, dan para pemancing. Ikut nongkrong pinggir telaga, mereka bercerita tentang kehidupan sehari harinya, dll. Ndak sadar kalau waktu sudah sore. Jam 15:45 dan kalau mau lama di sini nanti pas pulang lewat hutan malah dicegat garong kan repot.  Total kerusakan satu gelas kopi dan sebatang rokok Surya eceran 4K IDR.

Sekian cerita keseloan saya. Next time kalau ada waktu dan selo lagi mungkin bakal ke tempat yang mbuh di mana. *sun kening*

Damage Cost:

  • Sate Kelinci  tambah lontong + Teh Panas + Krupuk: 22 Ribu.
  • Kopi pait + rokok eceran Surya: 4 Ribu.

Total: 26 ribu.

Mas Jun

Working In Silence & Move When The Time Is Right. | Live Slow, Die Whenever. | A Motorcycle & A Mission | Lucky Bastard | Drink Too Much Coffee | me@masjun.com

10 Comments

  1. wuihiiii….
    senenge bisa refreshing gitu…
    ho oh nyenengke,aku cuma baca aja udah melu seneng 😐
    bali tekan omah….mumet meneh nyawang monitor :)))

  2. wah le FR lihay tenan.. ketok ne wis pengalaman nulis FR… hahaha.. Aku maca tulisan ini ya njuk pengen mangkat ke sana e.. dari Jogja kalo naik mobil kira-kira berapa jam ya itu?

    • FRRRRR…hahahaha..

      Kalau naik motor dari Solo – Tawangmangu 2 jam-an. Kalau ke Jogja 3 Jam-an. Kira2 kalau lancar mobilan Jogja – Sarangan ndak wiken 4 jam sudah sampe, Mas. Kalau ke Tawangmangu paling 3 jam-an.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *