0

Perkara Hobi, Lebih Baik Minta Maaf Daripada Minta Ijin

Lama sekali rasanya pengen nulis di blog lagi, setelah satu tahun lamanya cuman bayar server dan perpanjang domain saja. Jadi pengen cerita pengalaman selama ini semenjak jauh dari dunia peronlinenan(yo ndak jauh-jauh banget sih jane)

jadi gini, setelah memutuskan tidak begitu aktif di beberapa kanal sosial media saya sepertinya mencoba mencari kesibukan yang sekiranya sesuai hobi saya selain di online-onlinenan. Tiba pada suatu saat saya ingin sekali meramaikan rumah yaitu dengan kicauan(burung), nah berhubung saya belum diberikan kepercayaan sama Tuhan untuk meramaikan dengan suara anak, maka salah satunya saya mencoba untuk meramaikan dengan suara kicauan saja.

saya ceritakan singkat saja tentang bagaimana saya suka kicauan/hewan peliharaan. sebenarnya sudah cukup lama saya suka dengan kicauan/hewan peliharaan, awalnya sih dari bapak yang suka beli burung kicauan untuk di rumah, tak hanya kicauan saja, dulu waktu bapak masih ada banyak waktu untuk “ngopeni” peliharaan di rumah, kami di rumah ada banyak hewan, dari 4 ekor anjing, ikan, lebih dari 30 ekor kicauan, ikan, ayam. pokoke ramai banget lah koyo kebon binatang.

nah, akhirnya saya pelan pelan “mengenalkan” manuk(?) ke bojo saya, anu, maksute mengenalkan burung kicauan gitu lho~, nah dari awalnya saya hanya join grup FB yang isinya jualan burung kicauan dari kota Solo, Jogja dan Semarang. dari sana saya pelan-pelan nyetel video yang ada di dalam grup itu. biasa, bojo kaget pastinya, suara apa itu. saya kenalkan perlahan, ini namanya ini, ini namanya itu. harganya sekian.

nah, dari sana saya agak sedikit nyrempet untuk meminta ijin, boleh ndak piara satu kicauan? istri jawab “terserah”, duh, ini rodo angel, sebagai lelaki diberi jawaban terserah ini seperti dua mata pisau, antara diijinkan atau gak boleh. ya wislah, karena saya rodo sibuk dengan beberapa pekerjaan saat itu, saya kelalen, kemudian suatu hari saya pas lagi kelar njemur baju sambil ngopi leyeh-leyeh, saya buka sebuah grup FB kicauan di semarang. saat itu saya buka grup Kenari. ada kenari bagus murah.

oke, akhirnya saya nekat untuk membeli, wis, pokoke mbuhlah yen disengeni ya apesku. akhirnya saya samperin penjual tersebut di sebuah daerah di semarang. kalau istilah di dunia perkicuan adalah PCB(Pantau Cocok Bayar), setelah semuanya sudah memenuhi syaratku ya wis, tak bayar. setelah sampai rumah akhirnya tiba saat deg-degan jemput bojo.

nah, setibanya sampai rumah, njuk bojo kaget, ada suara aneh. jebul saya wis tuku dengan pose bojo mlengos liat saya dan saya mrenges dan meminta maaf kalau sudah nekat beli. saya cerita beli harga sekian di daerah sini dll-nya. nah, setelah sekian lama bojo saya kok seneng kicauan itu, akhirnya tiba saat bojo bilang “kok ndak beli lagi? biar tambah rame?”, YES! ternyata bojo seneng dan diberikan ijin. ya saya bilang, nanti sik, belum ada yang bagus, dan harganya juga mayan je yen sing bener-bener apik.

trus singkat cerita wae lah, akhirnya saya punya sampai kalau ditotal dengan yang sudah laku bisa 6 ekoran, sayangnya beberapa ekor sudah laku dijual dan lumayanlah bathine. lalu hubungannya apa sih dengan cerita ini? sebentar, tak perpanjang dulu ben paragraf’e ketok kebak dan akeh. wkwk.

ini hubungannya dengan sang pemberi racun piaraan manuk, yaitu bapak saya. jadi bapak saya ini baru saja pensiuan, kira-kira bulan april tahun ini. nah, dulu beliau tidak bisa pelihara karena dengan kesibukan yang cukup menyita waktu beliau, setelah itu ibu juga diberikan musibah yaitu sakit karena kecelakaan dan bapak juga gak bisa lepas begitu saja merawat ibu.

setelah pensiun kami ngobrol tentang rencananya mau bagaimana mengisi masa pensiun? bapak pengen konsen ngurus ibu dan momong cucu(anak dari adik saya) ya wis lah, kalau gitu. saya tanya, apa gak pengen ngopeni manuk atau apalah itu biar sibuk di rumah? ya, sekiranya daripada duduk manis ngalamun kan. saat itu bapak agak bimbang dengan tawaran saya. tapi ya wis lah. saya pun balik semarang dan rencana akan balik solo lagi saat lebaran tiba.

saat mau berangkat mudik, saya WA bapak, kalau kemungkinan saya mau bawa 2 manuk kicauan saya ke rumah. dikarenakan mudiknya agak cukup lama, wedinya kalau nanti malah mati atau ilang. agak lucu jane, kita mudik bawa barang bawaan di bagasi dan 2 kurungan di jok belakang gerobak saya.

setelah cukup lama di rumah, rutinitas ngresiki telek manuk dlsb berlangsung serperti layaknya di rumah semarang, tiba saatnya liburan lebaran selesai. saya bilang kalau semuanya saya tinggal di solo saja ya, soalnya gerobak saya cukup penuh dan mau jalan-jalan dulu sebelum balik ke semarang, takutnya nanti malah mati kepanasan dalam mobil.

setelah cukup lama di tinggal, ternyata saya dilapori ibu, kalau bapak dapat hibah dari temannya manuk. ya wis, diberilah manuk. ibu ini termasuk ikut gembira karena ibu dulu salah satu orang yang di masa sehatnya selalu ngurusin piaraan di rumah selagi bapak dinas luar kota. bayangke, ada lebih dari 20 ekor kicuan, beberapa ekor anjing, pitik dlsb yang tiap pagi kudu diberesin kandang dan diberi pakan.

eh, kok setelah diberi kancane bapak, besoknya ilang, njuk ibu ngabarin kalau bapak mau ke pasar mau cari ganti. hmmm batinku… ya wis lah, ini karena mesti tombo gelo lagi karena pemberian orang kok ilang. ya wislah. eeeh kok ndilalaaah, besoknya ucul lagi. duh, iki.. saya pikir apakah ada maling atau apa. ternyata nggak. karena kandangnya ada yang rusak. ya wis lah. eh kok njuk tumbas lagi. jadi bayangke, dalam 3 hari berturut turut beli manuk terus. ckckck.

gak lama, kira-kira 4 hari setelah beli manuk yang terakhir itu, kemarin sebelum postingan ini dibuat, ternyata bapak tumbas lagi. wadaw~ anyar maneh, berarti di rumah sudah ada 4 ekor manuk anyar~. dan katanya daripada kurungannya kosong katanya. batinku kok kurungan kosong? kan habis tumbas nggo ngisi kurungan yang hilang 2 kali itu. padahal sebelumnya bapak pengen banget ternak manuk yang saya juga pengen, tapi apadaya, karena waktu dan keseloan saya juga gak bisa. dan wis tanya tanya dan janjian malah sama peternaknya.

saya kok rodo seneng campur anyel yo? senengnya, karena alhamdulillah, di masa pensiunnya, bapak masih ada keinginan seperti dulu waktu masih muda. dengan itu intensitas merawat ibu dan di rumah akan lebih banyak, ya kesibukanlah buat beliau dan kalau sudah gini, nanti di rumah bakal ruaaame seperti dulu lagi mbok yakin, mesti bakal sampe puluhan di rumah kaya dulu. anyelnya? masa pensiun yang dalam segi biaya pasti kalau beli manuk harganya rodo wagu dan gak kaya dulu, agak bahaya kalau nanti bapak beli dan pengen nostalgia pengen punya manuk harga yang dulu saja sudah muahal dan pengen beli lagi kaya dulu lagi. kayanya ini yang membuat saya selalu total dalam sesuatu. jadi darah ketotalen dalam suka sesuatu ini agak sedikit menakutkan buat saya. dulu saya sempat seneng peso, akhirnya setelah nikah saya mengerem itu. beralih ke kicauan.

inti dari postingan ini sebenarnya perkara bagaimana suka dalam beli sesuatu yang itu jadi hobi maka selama ada rejeki dan ada barangnya ya dibeli saja. pokoke tumbas dulu baru minta maaf ke pasangan kalau sudah kebacut beli. kan barang wis kebeli gak bisa ditarik duit’e. wkwkw. jadi, kira-kira begitulah, jadi apakah anda termasuk golongan yang mana? ijin dulu ke pasangan atau beli dulu baru minta maaf saat barang datang?

Mas Jun

Working In Silence & Move When The Time Is Right. | Live Slow, Die Whenever. | A Motorcycle & A Mission | Lucky Bastard | Drink Too Much Coffee | me@masjun.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *